People Inside the Lucky Goldstar

Posted: July 4, 2009 in Family and Friends, Internship@LG

pengen nulis,tp gk tau mau nulis apa. Cari-cari ide, gk dapet2.  Mau nulis laporan KP gwe sungguh teramat malas tentunya.  Akhirnya, gwe memutuskan untuk ngutak-ngatik video Cell Line.  Gak ada semenit, tentu aja gwe udah sangat malas. Tapi, gwe jadi dapet ide untuk mengenalkan manusia-manusia pewarna hidup gwe selama sebulan terakhir.

Yang pertama, tentu saja Nadia.  Ya, Nadia Fadhillah Riza yang udah dengan rela memilih LG untuk menemani gwe.  Yang datang selalu mendekati setengah 8.  Yang kalo pulang selalu naek bis yang berbeda.  Yang kalo makan jarang abis. Yang bolos lebih banyak 1 hari dari gwe. hehehe…Tapi, yang dengan baiknya rela gwe ketawain. Rela dengar semua cerita gwe.  Rela menanggapi kebodohan gwe (yang dibalas dengan kebodohan dia tentunya!hahaha).  Yang hidupnya udah gwe bikin seru (sampe ngalamin HP rusak dengan ongkos yang mantab). Yang sudah sangat berbaik hati mau motoin gwe dengan para penghuni Cell-A.  Yang blognya udah gwe link, jadi klo mau tau lebih lanjut silakan klik aja di Linknya. hehe.. Berikutnya, gwe bakal ngenalin per kelompok deh..

The People inside TDR-3

Ada 3 orang penghuni TDR-3.  Pak Sigit, Pak Dadan, n Pak Nanang. Pak Sigit duduk di ujung sana deket dispenser (ko gk penting y gwe jelasin ini?). Selalu sibuk dengan komputernya (yang ntah apa beliau kerjakan).  Selalu bawa nasi bungkus sebagai sarapan.  Dan jadi penyelamat gwe waktu gwe dateng ke LG saat Closing.  Kalo waktu itu gk ada Pak Sigit, dipastikan gwe bisa sampe sore disitu.  gelap, panas, dan sendirian…fiuh! Pak Dadan duduk di ujung sana deket printer.  Sibuk Chatting.Yang hobinya nagihin gwe dunkin donat n gk gwe turutin tntunya.Hahaha!Pak Nanang duduk paling deket gwe. . Yang sangat baik sekali membantu gwe n nad. Yang selalu kami recokin.  Yang dengan baiknya nyari2 kertas ke ruangan lain untuk gwe coret2 doang. Yang dengan baiknya sering beliin cemilan. Yang dengan baiknya lagi selalu jelasin pertanyaan kami n slalu ngliatin apakah line lagi kerja ato gk.  Yang dengan baiknya juga ngasi gwe kabel waktu gwe gk bawa adapter dari 110 ke 220.  Ngasi lo..karena sampe sekarang gwe pake di rumah. Hahaha!Yang dengan sangat baiknya berbagi gosip untuk gwe n nad di hari terakhir.Hoho..

Oya, di ruangan ini sering masuk selain ketiga orang TDR tersebut.  Ada bu Ayu yang waktu itu bikinin gwe surat kepemilikan laptop n selalu datang pagi2 untuk bergosip dengan pak sigit.  Ada Pak Bambang (duh, kayaknya salah,smoga tidak), yang suka bola. Ada Pak Jum (gwe gk tau nama panjangnya) yang selalu bersih2 ruangan tiap pagi dan pernah bikinin gwe kopi (jd g enak gwe, sumpah!).  Ada Pak Oding yang selalu masuk ruangan jam 15.30 untuk nelpon rumah.  Yang selalu ngomong di telpon, “walaikumsalam, adek?ayah ni..lagi main y?mama mana mama?”. Yang selalu tersenyum sama siapapun dan sangat Family Man. Salute for him!

Team Vendor WEA

Disinilah bernaung Pak Agung  S. yang merupakan mentor gwe.  Tepatnya gwe n nadia angkat jadi mentor, karena sbnernya dari LG pun gk jelas di kasi tau sapa mentor kita.  Beliau ini yang  selalu ngejelasin apapun pertanyaan gwe n nad. Ngasi data apapun yang gw n nad minta. Dan dengan sangat baik hatinya ngasi nilai 90 untuk kami. Yang sbenernya janji ngajakin ke vendor tp gk kesampaian.  Yang hobinya ngumpulin modul.

Di ruangan yang disebut Pak Agung “pohon”, ada banyak penghuninya.  Gwe gk inget satu2 namanya, karena pas dikenalin gwe brasa dikeroyok. Ada skitar 8-10 orang kayaknya. yang paling gwe inget cman Pak Erwin yang slalu bukain pintu n waktu itu ikutan ngejelasin pertanyaan gwe n keukeuh trus ngejelasin meski di tengah ejekan tmen2nya. Haha…disini orangnya kocak2, baik semua, n tampaknya berjiwa muda semua. Paling gk berusaha untuk tetep berjiwa muda dengan saling memanggil “Boy”.

Cell Line

Nah, ini dia tempat gwe menghabiskan paling banyak waktu gwe selama sebulan ini. bolak-balik tiap 10 menit sekali. nyebar2 kuesioner. Ngrecokin dengan ngajak operator2nya ngobrol, ato sok2 ngebantuin ngerakit pdhl justru memperburuk keadaan. Yang sering bikin gwe stress dengan ketidakpastian jadwal kerjanya..Tapi memiliki orang2 paling baik yang gwe temuin di LG didalamnya.

Cell Line ini dipimpin sama koordinator bernama Pak Yulianto. Beliau ini yang dengan rela pagi2 sms gwe klo Cell kerja atau gk. Bahkan sekedar ngasi tau kalo tamu udah gk ada jadi gwe bisa ke Cell skrg. Yang udah sangat baik membiarkan gwe berbuat macam2 di sekitar Cell. Jelasin macem2 ttg Cell. Yang udah baik banget ngasi saya waktu untuk nyebarin kuesioner di tengah2 jam kerja (meski hanya 5 menit,bahkan kurang.haaa…). Yang bertanggung jawab atas datangnya gwe saat line lagi closing karena gk bales sms gwe dengan alasan iseng. Fuuh..keisengan yg sangat berhasil!

Cell Line punya 4 operator utama. Posisi satu ditempatin sama Mas Fauzan. Kerjanya cepeeet banget tapi yakin 99% kalo pekerjaannya sempurna. Gwe yakini sebagai operator termuda di Cell, yang senyum2 aja gwe recokin. Yang klo diliat, kerjaannya sibuuk bangeet.Mondar-mandir sana-sini, but, still, there’s always smile on his face. Yang gwe yakini klo sbnernya orangnya iseng, tp tampak menyembunyikan isengnya. Dan yang memberikan gwe Power Cord sebagai kenang2an (untung aja kan gwe gk ketangkep!huuuh). Posisi dua ditempatin sama Mas Eko. Mas Eko ini selalu orang pertama yang gwe datengin tiap sampling krn posisinya paling deket pintu.Yang gwe yakinin bisa ngescrew sambil merem. Yang awalnya diem banget tp justru paling sering nyapa gwe duluan klo gwe datang. Ato ngomenin keseringan gwe bolak-balik. Yang tampak sangat sabar dan mengayomi. Hahaha..Yang ngasi gwe Label (katanya Main Label, tp ko gk sperti Main Label yang gwe tau y?) di hari trakhir gwe. Paling gk masih lbih aman dibawa daripada Power Cord..hahahaha! Posisi 3 ditempati Mbak Ratna. Mbak yang dengan baiknya slalu ngajak gwe ngobrol tiap senggang. Dan beruntung karena posisinya membuat gwe jarang bisa ngerecokin dengan sering. Yang sbnernya secara tidak langsung sering kasi tau suka-dukanya kerja di Cell. Yang ngasi gwe Door Tray, lebih kecil dari Power Cord, tp tetep bikin gwe waswas juga. Kalo di toko ntar gwe nemuin DVD Player merek LG dengan tipe DV440 tanpa door tray (yg g mngkin terjadi), gwe tau dmn gwe harus mencari door tray itu. Posisi 4 ditempati Mbak Nur. Yang tampaknya paling pendiem diantara operator Cell. Tapi tetep sabar aja gwe bayang2i tiap hari. Yang meskipun gwe paling jarang ngobrol sama beliau, tp beliau tetep menyalami gwe dengan hangat n cipika-cipiki dengan erat pas gwe pamitan, bahkan meluk gwe pas poto bareng.Hiix..

Oya, ada orang2 lain yg gwe kenal dari Cell. Mas Hadi yang biasanya bantuin posisi mas Fauzan untuk naro Set ke Pallet ato sebaliknya. Jarang ngobrol, tp sangat sering tersenyum. Mas Madhari sang feederman. Gwe juga jarang ngobrol karena tugasnya bikin dia harus sering bolak-balik ngambil rak set. Paling cengar-cengir gwe bisanya. Ato ngobrol2 singkat. Mas Ari yang wktu itu jg ngebantuin posisinya mas Fauzan yang biasanya diisi mas Hadi. Cman skali ketemu pas itu aja, tp paling banyak ngobrol ma gwe. Paling gk, ngebantu gwe ngabisin waktu untuk nunggu waktu sampling di Line.

HRM and the boss

Sebelum gwe masuk LG, gwe ngurusin segalanya ke Bu Asrie. Tegas, saking tegasnya gwe jarang ngliat ada senyum di wajahnya. Selebihnya, sgala urusan gwe n nadia dilimpahkan ke Pak Unas. Ntah kenapa, gwe lbih mrasa pantas manggil beliau “mas” karena emang sgt muda skali tampaknya. Gayanya slengean, asik lah. Ternyata sering mampir ke TDR n sering ngurusin anak2 yang PKL. Yang dengan baik hatinya ngurusin surat keterangan selesai KP hanya dalam 6 jampdhl harusnya 2 hari sebelum selesai.

Oya, gwe blum ceritain kalo sbenernya bagian Produksi di ketuai sama Pak Bastari yang sering di panggil Bos Bas. Beliau ini sering muncul di saat2 yang tak terduga, n tak terdeteksi. Sialnya, slalu dalam keadaan gwe n nad tidak produktif. Ntah pas gwe n nad ngliatin poto2 Olymp, yman, iTunes yang mnyala, pulang sebelum bel, n yang paling parah, ngliat pas gwe n anak2 Cell Poto2..Dan untungnya, beliau sangat sabar menanggapi tingkah kami sehingga hanya tersenyum penuh arti. Untung aja gk tingkah kami gk diliat sama Pak Yanus sang GM AV. Yang cman ktemu gwe sekali pas Om Heri kenalin ke gwe n yang paling ditakuti sama seluruh orang Media (tampaknya, denger2, dari selintingan)

Hmm…Sbnernya banyak sih yg gwe temui dan gwe tau namanya. Tp yaa..orang2 diatas lah yang paling banyak memberikan warna..;)

Nice to meet u all…

Comments
  1. ladysherry says:

    aih mengharukan😉 hehehehe
    gw suka deh baca post ini.. gw link aja ya ntar. gw ga mungkin bikin penjelasan selengkap ini yo hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s