King dan Garuda di Dadaku

Posted: July 27, 2009 in Reviews and Spoillers

Gwe udah nonton Garuda dari sejak setelah UAS kemaren. Tapi bner2 baru bisa ntn King kemarin dan itu pun di Jambi.

Bukannya mau ngebandingin, tp gmn ya??masak gwe gk tertarik untuk ngebandingin siih??dua film dengan cerita kurang lebih sama dan keluar di waktu yang hampir bersamaan.  Tiap-tiap film bercerita tentang seorang anak yang jago di bidang olah raga tertentu, dan punya mimpi untuk jadi pemain hebat yang mengharumkan bangsanya, dan gak ketinggalam punya sahabat yang selalu mendorong dia berlatih sampe mau melakukan apa aja demi anak tersebut..sama persis!!! berikut gw jabarin persamaannya…:

  1. Garuda di Dadaku memiliki tokoh utama bernama Bayu yang jago banget maen bola, sedangkan King memiliki tokoh utama bernama Guntur yang jago banget maen Badminton. Masing2 punya sahabat cowok yang rela ngelakuin apa aja agar Bayu/Guntur bisa terus bermain Bola/Badminton bahkan sampe bisa mewakili Indonesia. Heri, sahabat Bayu, rela mengantarkan Bayu ke Club Arsenal, meskipun dia cacat.  Raden, sahabat Guntur, rela mengamen, mencuri bahkan sampai menyamar agar Guntur dapat terdaftar di club badminton setempat dan selanjutnya dapat dikirimkan ke Club Djarum di Kudus.
  2. Bayu dan Guntur masing-masing “kedatangan” sahabat perempuan.  Bayu dengan Zahra dan Guntur dengan Michell
  3. Bayu dan Guntur masing berasal dari keluarga sederhana bahkan cenderung gak mampu.  Tapi mereka punya mimpi untuk mengharumkan Indonesia dengan bakat mereka.
  4. Dengan berlatih keras…layaknya film kebanyakan film…tentu saja mereka berhasil. Bayu dengan seragam bola Indonesia dengan Garuda di dada, dan Guntur dengan jaket merah tim Badminton Indonesia.

Dari sisi cerita, jelas sama. Nah, gmana klo dari sisi teknik film dan cara menuturkan cerita??hmmm…

Garuda di Dadaku berhasil membuat gwe dapet “feel” dari film tersebut.  Gwe bisa ngrasain emosinya, bahkan humornya. Ramzi sebagai Bang Duloh bener2 bisa bikin film ini jadi seger dengan celetukannya.  Pemainnya pun oke2, dan ditunjang dengan naskah yang pas buat film beginian. Ringan, padat, dan sarat akan pesan.  Sayang, pas gwe nonton, penonton di satu studio gwe orang2nya kurang mendukung.  Adegan yang harusnya sedih dan penuh drama, yaitu pas adegan Kakek Bayu (ikranegara) kena serangan jantung tepat saat Bayu ngegolin, justru diketawain sama semua penonton yag ada di Studio. Emang ada yang aneh di adegan itu, Bayu pengen mendekati kakeknya, tp bukannya memutar gawang untuk duduk disamping kakeknya, Bayu malah masuk ke gawang, sehingga dia n kakeknya terhalang gawang.  Tapii..gk juga untuk diketawain segitunya sih…gara2 itu, feelnya jadi kurang dapet deh.But, overall, gwe kasi nilai 8! selain itu, ni film berhasil bikin gwe untuk semangat latian futsal lagi..huahahahah…..

Sedangkan King..hhmm..jujur, gwe agak kecewa nontonnya. Dari awal, promosinya besar2an banget. Sampe2 dateng ke Kick Andy n sengaja ngedatangin Liem Sie King ke acara tersebut. Gak cman King yang dateng, tp hampir semua pemain-pemain legendaris Indonesia hadir dalama acara itu untuk mempromosikan film ini.  Waktu itu gwe udah nonton film Garuda di Dadaku, n tentunya gwe jadi makin tertarik untuk nonton King. Tapi sayang banget, yang gwe dapatkan adalah..kecewa. Gwe gk bisa ngrasain dimana klimaks dari film itu. Adegan yang dianggap klimaks mungkin pas Guntur lagi tanding terakhir untuk seleksi?ato pas Guntur dapet surat?ato pas Guntur dipasangin jaket saa Liem Sie King?yang manapun itu, gk ada adegan yang bikin gwe ngrasain itulah klimaks dari film tersebut. Gwe gk ada ngrasain prasaan tegang n khawatirnya apakah si Guntur berhasil masuk sebagai anggota klub Djarum di Kudus.  Satu-satunya adegan yang bikin gwe terharu adalah saat lagu kebangsaan Indonesia Raya dikumandangkan saat Guntur berhasil memenangkan Juara 1 Kejuaran Asia U-16.  Gwe bisa ngrasain gmana rasanya lagu itu berkumandang sebagai penghargaan untuk indonesia yang dipersembahkan oleh pahlawan Badminton. Tapi itupun, gwe dapatkan karena gwe ngebayangin gmana seandainya Taufik Hidayat, Sony Dwi Kuncoro, ato Kido, dan pahlawan2 yg lainnya yang menang, bukan karena film ini.  Penampilan Hadiyanto Arby dan King yang asli pun seakan-akan hanya pemanis untuk film ini. Gwe pun gak ngrasain “waaaaaaaaaahh….King yang ngasi jaket ke Guntuuur!!!”. Not even close looh..gwe cman ngasi tau adek gwe, “itu loh yang namanya king,legenda kita..” udah…..sangat disayangkan, bisa-bisanya hasil seperti ini keluar dari tangan pencipta Denias.

Satu yang bikin gwe ngrasa “woow”.  yaitu lokasi syuting film King yang mengambil tempat di Banyuwangi. Dan yang berhasil bikin gwe terperangah adalah Gunung Ijen. Gwe penasaran sama kawah yang terlihat di Film King. Klo gwe gk salah sih itu Kawah Gunung Ijen..apa gwe salah ya??tapi itu kereeenn banget!sampe gwe pengen banget ke sanaa..

Yah, apapun itu, gwe tetep bangga sama film Indonesia yang seperti ini (bukannya film Horor gk jelas atau film “sok2 American Pie).  Menunjukkan bagaimana Indonesia sebenernya dan memperlihatkan mimpi anak-anak Indonesia. Gw berharap semua anak Indonesia yang menonton ini semakin terpacu untuk mencapai cita-citanya. Dan bagi kita-kita yang udah gk anak-anak lagi??semoga jadi makin semangat untuk bisa mengharumkan nama Indonesia, bagaimanapun caranya…aminn!!

Comments
  1. haidir says:

    bay w juga suka bola

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s