Si Kotak Labil – Sebuah Perjalanan untuk Menaklukkan

Posted: February 21, 2010 in college and dorm life, Life|Love|Souls|Conspiracies
Tags:

Warni-warni, suka gerak sana-sini, muter sana-sini. Labil kan??Itu lah rubik!

Ntah sejak kapan, peramainan yang pertama kali keluar sejak 30 tahun yang lalu ini kembali menjamur baru-baru ini.  kalo dulu kubik hanyalah kubus yang terdiri 9 kubus kecil2 lainnya yang disusun 3×3, sekarang susanan tersebut sudah bervariasi. Mulai dari 2×2, 4×4, 5×5,7×7,9×9, sampai ada yang berbentuk bukan kubus lagi seperti bola atau segitiga.

Gwe udah lama pengen mencoba untuk bisa nyelesein rubik, mulai dari yang paling umum dulu, yaitu 3×3.  Awalnya memang hanya sebatas penasaran.  Merasa yakin (sebenarnya) gwe bisa, secara ada rumusnya.  Tapi meski udah ngeliat orang2 beradu kekuatan di YouTube, gwe malah bukannya tertantang, tp justru memandang remeh….bayangan gwe, ah, pasti orang2 itu bisa karena ada rumusnya, trus hapal, trus sering banget autis main2 tu kubus. Sombong memang, tp ya begitulah.

Sampe suatu ketika, temen kosan gwe bernama Efi hadir membawa kubik 2×2.  Merasa gk pernah ngeliat sebelumnya, gwe mulai penasaran.  Gwe coba utak-atik sendiri tanpa belajar rumus apapun.  Emang lama2 keliatan pola langkah2nya, tp tetep aja karena masih utak-atik berhadiah, gwe gk tau urutannya untuk nyelesein tu rubik.  Gwe masih berpikir, ah, pasti karena gwenya aja yang gk tau rumusnya, toh gwe dah dapet2 polanya….yap, gwe masih jumawa.

Sampe akhirnya Efi membawa 3×3.  Dia cerita perjuangan dia belajar menyelesaikan rubik.  Gmana dia sering banget nelpon suaminya untuk nanyak2 caranya.  Sampe akhirnya dia cerita kalo dia udah bisa.  Udah lancar.  Udah bisa menyelesaikan sekitar 2 menit.  Wuih! Dan sifat gk-mau-kalah dan ingin-membuktikan-diri gwe pun bangkit.  Gwe mulai minta ajarin si Efi.  Efi cuma punya 1 kubik 3×3.  Jadi lah dia kalo ngajarin gwe cuman nunjukkin atraksi dia muter2 sisi kubik sambil bilang “ini, ke atas, yang ini diputer, trus dikebawahin, diputer lagi, yang putih dinaikkin..bla bla bla”.  Gwe yang waktu itu masih setengah hati untuk mempelajari kubik, hanya mengerutkan dahi, mengingat pelajaran 3 dimensi waktu SMA, dan merasa minder karena merasa kemampuan spasial gwe sangat menurun.  Sial!  Ternyata gk semudah itu.  Dan gwe pun sok gak peduli, sok merasa gk kalah, sok merasa kalo nanti juga gwe palingan bisa…dan sekitika gwe hentikan latihan gwe saat itu.

Entah angin darimana, tiba2 si xenia ikut2an ketagihan mainin tu rubik.  Mulai dari nanyak2 si efi, ngeliat youtube. Dia rela autis2an masuk kamar orang bawa si kotak labil itu sambil ngeluarin suara “ckrek, ckrek, ckrek…”.  Bahkan dia rela membaca tarot orang sambil mengeluarkan suara tersebut.  Dan dia pun mengaku pernah membawa tidur si kotak labil itu, dalam pelukannya.  Ouch! sekuat itu kah pesona mengalahkan rubik??? Baiklah, saatnya saya serius.

19 Februari 2009, pkl. 20.45, sambil ditemani OVJ yang masih mengudara, bertempat di kamar Efi.  Gwe pun mengambil rubik yang biasa nangkring di atas TV kamar Efi.  Dan dengan serius meminta Efi untuk mengajarkan gwe, dan kali ini gwe pun serius mendengarkan dia mengoceh “diputer,dikebawahin,dikebelakangin,diputer lagi,yang ini dibalikkin…blablabla”. Pukul 21.35, gwe berhasil memecahkan rubik untuk pertama kalinya.  Dengan bantuan Efi tentu saja.  Malam itu, hingga pukul 00.00, gwe beberapa kali berhasil memecahkan rubik.  Masih bertempat di kamar Efi, masih dengan bantuan Efi di langkah terakhir (meski dia udah merem melek, n selalu kebalik antara horizontal n vertikal).  Gwe pun akhirnya mencoba mengutak-atik sendiri rubik hingga pukul 01.00, tp tetap saja gagal di langkah akhir sehingga gwe belum bisa menyelesaikan sendiri dengan kemampuan gwe sendiri.  Kesal, tp tetap merasa yakin, gak akan lama gwe berkutat dengan ini, gwe pasti dengan cepat akan berhasil!

Besoknya, pagi2 gwe udah ngejar Efi, nanyak langkar terakhir harus bagaimana.  Dia kasi tau, gwe nangkep maksudnya, gwe coba praktekan…dan gagal! sial! salah dmananyaaa??gwe masih gk ingat langkah terakhir yang diajarin Efi.  Polanya terlalu aneh menurut gwe. Cih!  Dan gwe pun memutuskan untuk membuka-buka youtube.  Ada banyak video yang mengajarkan cara menyelesaikan rubik.  dan gwe pun memilih video berikut karena memiliki langkah awal yang sama dengan yang diajarkan Efi.  Yang gwe butuhkan hanya langkah akhir!!

daaannn…kurang dari sejam, voila! gwe pun berhasil memecahkan rubik tanpa bantuan siapa2 lagi!! yaaayy!! eurekaa!!!

Gwe gak ngejar mau secepat apa.  Yang gwe kejar, gwe bisa! yang penting termasuk dalam jajaran orang bisa. Gwe gak mau sampe ngejar berapa detik, gak mau sampe blindfolded, toh yang penting gwe bisa! Btw, rekor waktu gwe termasuk standar, 3,5 menit. well, not bad for person who just learned it within 12 hours😉

Comments
  1. nadiafriza says:

    good job yoo😀 mencari trik dulu baru dimainin yaa huhe
    *gw udah lama banget ga mainin itu.. punya adek gw soalnya. terakhir kali masi berjam2 deh kayaknya huhu

  2. mikha_v says:

    aaaaah susyaaahhh, udah kutonton belum sepenuhnya ngerti haha. Ajarin dong😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s