Java Jazz 2010, Part 2 (on duty as the LO Stage)

Posted: March 10, 2010 in Life|Love|Souls|Conspiracies
Tags: , , , , , , ,

Here it goes the second day of Java Jazz 2010.  Setelah malamnya baru tidur jam 3, ntah knapa gwe dengan mudahnya bangun jam8, sarapan dan udah sangat semangat untuk kembali bertugas.  Sekitar pukul 1 anak2 area 4 pun sudah berkumpul di venue.

Manhattan Transfer Line Check at c2Dan kejutaaann! karena ternyata Manhattan Transfer yang pada hari itu tampil di hall C2 melakukan soundcheck dan line check mulai dari pagi dan pas gwe sampe sana ternyata mereka masih ada disana! woooww..jadi lah gwe sempet foto bareng sama salah satu personilnya yang namanya Alan Paul. dan mereka melakukan soundcheck udah kaya tampil beneran aja, satu lagu full dibawain, tiap orang yang bakal melakukan solo juga nyanyiin lagunya. Bener2 bersiap untuk menampilkan yang terbaik!

FYI, melihat jadwal yang bakal main malam minggu itu, gwe udah berniat sedikit buruk dari rumah.  Gwe berniat untuk nyusup2 ke Diane Warren, Tony Braxton, Maliq, Endah n Resa, nonton Manhattan Transfer di hall sebelah, dan mencoba ntn Sandy Sandhoro.  Hasilnya? let’s see…

Karena hari sabtu, sekitar jam 4-5 para pengunjung udah mulai ramai.  Untuk hari ini, C1 mendapatkan Christian McBride and Inside Straight, Jane Monheit, dan George Duke Trio sebagai perfomernya.  Weeww, orang2 hebat semua tuh! Christian McBride datang sekitar pukul setengah 5.  Gwe jemput mereka dari Front Desk dan beberapa mengurus kebutuhan mereka sebelum mereka manggung.  Yang paling konyol, mereka minta makan sedangkan makanan di kantin belum siap! Setelah diusahakan, tau gak apa yang mereka dapat? Makanan sisa lunch panitia.  Tenang, yang penting bukan bekas dan setelah diracik sedikit asih sangat layak makan ko.  Dan mereka pun berterima kasih sebesar-besarnya karena kalo gk makan mereka bisa ngantuk pas mainnya.  Hyaahahah!

Setelah Christian McBride and Inside Straight main, gwe standby nungguin Jane Monh

eit di backstage sementara Candra n Putra menjemput Jane Monheit yang baru wawancara.  Dan sialnya, tanpa ada komando apa, tiba2 gwe kena damprat sama managerjnya Jane Monheit!  Si bule tua gendut botak beruban ini tiba2 ngomel2 ke gwe kenapa mereka dibawa dulu ke interview sebelum ke backstage kalo emang tujuannya backstage. Lah,Lah, om! emang jadwal artismu itu gituh wooyy!!selang berapa menit, Jane Monheit pun datang bersama suami dan anaknya. Oh my God itu si Jack anaknya Jane lucuuuu bangeett!! dan tiba2 Jane minta tolong untuk diantarkan ke shownya Ivan Lins sementara 15 menit lagi Jane harus udah siap line check.  Beruntung Ivan Lins main di gedung sebelah, tepatnya di Hall B2. Sayang mereka gk bisa masuk lebih dalam lagi karena Ivan Lins bener2 penuh. Sekitar 15 menit mereka nonton pertunjukkan dan gwe pun kembali mengantarkan mereka ke C1. Daaann…itu namanya manusia udah kaya bikin kali deres aja di antara B2-C1. Untung itu Jane Monheit gk kegencet sebelum tampil kaann…fuh!

with George Duke!

Belum lagi Jane Monheit tampil, ada panggilan dari Front Desk untuk minta LO dari C1 unt

uk standby karena rombongan George Duke sedang dalam perjalanan ke Venue.  Gwe n Putra Standby disana.  Setelah rombongan datang, putra nganterin crew George Duke ke hall sementara gwe nemenin George Duke dan Managernya ke tempat interview di lantai 6 Gedung Niaga.  Dan George Duke itu orangnya baiiik banget! senyum terus, ramah, klo ada fans pasti dilayanin.  Jawab pertanyaan interview pun bercandaan dan bawaannya nyenengin. Sekitar setengah jam gwe nungguin George Duke interview setelah itu gwe pun mengantarkan ke LG booth tempat George Duke akan mendapatkan hadiah berupa HP baru dari LG.  Dari sana, kami pun kembali ke Hall C1.

Nah, nah, bagaimana dengan niatan buruk yang gwe bawa tadi?setelah membaca 3 paragaraf diatas, harus sudah ada bayangan.  Bahkan untuk makan malam aja gwe sampe lupa saking estafet nganterin artis2 itu bergantian. Bahkan Manhattan Transfer yang main di gedung sebelah aja gwe gk sempet nonton.  Lagian, pas gwe nganter2 George Duke itu tepat saat Lee Rituner, Diane Warren, Sandhi sandoro dan sebagainya juga lagi main.  Pas Tony Braxton main pun gwe harus standby di belakang panggung buat ngurusin Jane Monheit yang ingin pulang. G

we cman sempet ntn Maliq itupun diikuti harus lari sprint karena tiba2 ada kabar kalo krunya Jane udah datang n masuk gitu aja ke hall. fuh!Yaah..begitulah..

George Duke feat. Christian Mcbride

Nah, Performance?jujur aja gwe sendiri gk terlalu meratiin performance yang di hall gwe karena itu tadi, estafet dari satu artis ke artis lainnya.  Tapi tetep gwe sempetin ntn ko.  Karena nama2 artis yang main di hall gwe termasuk artis ternama, jadilah selama hari itu, hall c1 selalu penuh dipadati penonton.  Christian McBride yang bahkan dijuluki sebagai monster bass oleh sang Legenda George Duke tampil dengan lagu2 jazz ringan n bertempo santai n kadang semangat.  Bergenre Instrument Jazz, so, i Love it! Jane Monheit berhasil mendapatkan permintaan encore dari penontonnya dan membawakan satu lagu lagi.  Dan itu suaraaa..wuiih..lembut kaya angin, jernih kaya air dah (gak lebay, sumpah!).  Dari belakang panggung aja suaranya bener2 bikin orang2 yang ada di backstage terdiam, senyum2 menikmati. Sedangkan George Duke, agak memberikan kejutan lagi dengan mengikutsertakan Christian McBride di beberapa lagu awal.  Dan Standing Applause pun terjadi untuk ketiga performer di C1 malam itu.

Me with Christian Mcbride

Tugas malam itu bener2 yang paling melelahkan.  Entah gmana, mulai dari telapak kaki sampai paha gwe brasa ditusuk2besi.  Belum lagi punggung n pinggang yang pegel2.  Mendengar besok harus standby pagi karena giliran C1 yang mendapat Manhattan Transfer line check karena malamnya harus tampil, semangat pun merosot tajam.  Karena kalo diitung2 gwe bakal hanya 4 jam.  Gwe udah nyeret kaki aja waktu nganterin rombongannya George Duke n Christian McBride sampe tiba2 ada bokap gwe lari ke depan gwe n bawa kamera.  Langsung lah gwe manggil Christian untuk minta foto bareng.  Dan, begitu christian ngeliat gwe, dia inget kalo gwe yang ngurus dia di awal2 tadi, langsung sumringah, meluk gwe, foto bareng, berterima kasih sama gwe n ngelus kepala gwe…aahh…semangat pun mulai bangkit, kaki pun terasa sedikit ringan.  Tapi begitu naik mobil, gwe kembali lemes karena harus jalan jauh banget gara2 susahnya dapat parkiran.  Sampe di hotel gwe kembali nyeret kaki.  Begitu masuk ke lift, gwe ketemu salah satu personilnya Adonis Puentes yang waktu itu sempet gwe ajak ngobrol2. Dan dia masih inget gwe! jadilah waktu itu kami bersalaman, berpelukan, dan cium pipi kanan pipi kiri. Sweet! gwe pun kembali merasa ringan saat kembali ke kamar.😀 (FYI, si personilnya Adonis Puentes ini mukanya mirip pemain telenovela gtuuu..latin2 gitu lah😀 )

Berakhirlah hari kedua gwe bertugas menjadi LO stage, disambut penutupan yang menyenangkan karena mendapatkan ungkapan terimakasih dari artis yang sempet gwe urus.  That’s the best thing from being LO, you know.

Comments
  1. mikha_v says:

    foto fotonya manaaahhhhh?😀 pusing baca tulisan aja😛

  2. foto2nya menyusuuuulll…
    lagi lemot ni internet untuk masukin foto gtuu
    n gwe males ngompressnya..hahahaha

    sabar ya mass..:D

  3. giewahyudi says:

    Keren bisa foto-foto sama artisnya nih.. Pengennnnn..

    • ehehehhe…yang seru gk cuma bisa foto sama artis, tapi jg bisa ngobrol2 n bercanda sama mrk di blkg panggung. bahkan bisa aja artis masih inget sama kita waktu ketemu di hotel, bisa sok2 akrab gitu deehh..ahaha…ayooo ayoo dicobaa🙂

      thx for visiting yaa..:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s