Menjelajahi Jepang hingga Belanda

Posted: April 13, 2010 in Lifestyle, Travelling and Culliner
Tags: , , , ,

Tepatnya, menjelajahi Goa Jepang dan Goa Belanda di Taman Hutan Raya Juanda, Dago, Bandung.  Another trip which starts from my impulsive thingy. Here’s the story🙂

Sore jam 15.30 gwe udah sampai kosan.  Nongkrong depan TV sambil makan kelengkeng, tiba-tiba gwe denger suara Ayu yang kayaknya baru dateng.  Dan, mendadak, ting!💡 gwe pun keluar kamar, mendekati Ayu yang sedang nyapu, dan…

“Yu, ke THR Juanda yuk!”, sangat random

“Yuk,” dengan mudahnya

Tiba-tiba, bermunculan lah Xenia dan Evi, dan gwe pun menghasut mereka untuk jalan-jalan sore.  Kebetulan si Evi lagi puasa jadi bisa sekalian ngabu burit.  So, sekitar pukul 16.40, Gwe, Ayu, Xenia, dan Evi  pun berangkat menujur THR Juanda yang berada di daerah Dago Pakar.

Para korban random. Ki-ka : Xenia, Evi, Ayu

Setelah hampir 4 tahun gwe di Bandung dan bermukim di daerah Dago, baru sekarang lah gwe ke THR Juanda.  Dan ternyata deket yaaahh!! Gak sampe 10 menit udah nyampe, bahkan pukul 5 kurang kami berempat sudah masuk gerbang awal THR Juanda.  Begitu masuk, kami pun berpapasan dengan anak-anak yang mau pulang, dan denger-denger mereka dari Curug Omas. Gak masuk akal, jaraknya lebih 5Km dari tempat gwe berdiri! weew…

Kata pak penjaga pintu depan, yang paling deket adalah Goa Jepang, jaraknya 300 m.  Sedangkan Goa Belanda jaraknya 800 m.  Kami pun memutuskan untuk jalan sendiri berempat tanpa pemandu.  Sempet bingung juga mikirin mana yang lebih baik dipilih, dan kami pun memutuskan untuk mencicipi goa Jepang dulu. Ada yang lucu selama perjalanan. Gwe peratiin kalo beberapa pohon di situ dipasang papan nama dari bahasa indonesia sampai latinnya.  Lucunya, untuk nama dalam bahasa indonesia tulisannya “nama daerah”, bukan “nama pohon”. Padahal keterangan lainnya ditulis dalam bahasa yang “wajar”.  Kenapa ya?

si "nama daerah"

Setelah jalan kurang lebih 300 m, kami pun sampai di depan goa Jepang.  Sebelumnya kami pun disambut dengan mbak-mbak penyewaan lampu senter yang menawarkan senter sekaligus pemandu untuk masuk goa.  Udah sampai di mulut goa, masak kami gak masuk sih? jadilah kami pun masuk ke goa Jepang ditemani 2 bapak-bapak sebagai pemandu (gw bingung kenapa pemandunya sampe 2).

Kami di mulut goa Jepang

Ternyata goa jepang yang di Bandung gak seserem goa Jepang yang di Bukit Tinggi.  Mungkin karena waktu di Bukit Tinggi gwe masih kecil kali ya? Kami pun menyusuri goa sambil terseok-seok karena gelap, sementara lampu senter gwe kurang terlalu terang. Gwe pun berasa melebarkan mata selebar-lebarnya sapa tau bisa keliatan😯.  Selain itu, jalan di dalam goa gak rata dan berbentuk benjolan-benjolan yang katanya si pemandu sih disebabkan karena lembab.  Emang iya? Dan lucunya, begitu masuk dari mulut goa, ntah kenapa kami pun berjalan lebih rapat hingga sempet tabrak-tabrakan dan senggol-senggolan. Halah.  Kami pun ditunjukkan tempat peristirahatan dan lubang-lubang yang berfungsi sebagai ventilasi sekaligus pintu jebakan.  Tembok goa masih seperti alami karena masih berbentuk batu-batuan.  Pas disenter ke atas, wah ada bekas pemasangan lampu! Ternyata, waktu dulu diresmikan tahun 1985 sempet dipasang lampu.  Tapi sekarang udah gk dipasang lagi karena udah gak efektif katanya (ato biar ada usaha penyewaan senter?😛 ).  Selain itu? hm…tidak ada! Goa Jepang ini tidak terlalu dalam, dan buntu karena memang tidak dilanjutkan pengerjaannya karena waktu itu Indonesia udah keburu merdeka. Setelah sekitar 10-15 menit kami ngiterin goa buntu, kami pun keluar lewat pintu keluar yang lebih lebar dari pintu masuk karena dulu diperuntukkan sebagai jalur penyaluran barang-barang. Emang lebar banget tu pintu, truk kayaknya bisa masuk deh! minimal truk macam tronton kali ya???

di depan salah satu ventilasi goa jepang

Bergaya Boyband sebelum keluar goa jepang😛

Karena keluar dari goa Jepang ternyata hari masih cukup terang, kami pun memutuskan untuk melanjutkan ke goa Belanda yang jaraknya sekitar 500 m dari situ.  Di tengah jalan, kami pun menemukan hal baru.  Awalnya gwe pikir itu semacam meriam buatan.  Lah, buat apaan masang meriam buatan di daerah situ? Eh, gak taunya, itu adalah alat untuk membuat tuak.  Heh? tuak? mabuk dong!!😕 Tertarik juga gwe untuk mencoba. Dan ternyata, oh ternyata, yang dimaksud dengan tuak bukannya tuak orang cina yang bikin mabuk, tapi air aren!  Kami pun memesan satu gelas untuk bertiga (evi lagi puasa) dan rasanya…..muaaaniiisss!!! alamaaakk…bener-bener berasa minum air gula. Dan satu lagi, rasanya mirip kolang-kaling! ya iya lah, karena kolang-kaling itu ternyata buahnya, sementara yang kita minum itu sarinya. Duuung!

Menuang tuak dari sebilah bambu

Nyempil di depan pintu goa😀

Dan sampailah kami di goa Belanda.  Ritual pun sama, foto-foto dan nyewa senter (senter di goa jepang langsung dikembaliin begitu keluar).   Dan goa belanda ini kesannya lebih “rapi” dibanding dengan goa Jepang.  Ada pintunya, dan dari pintu depan terlihat ujung goa yang juga dipasang pintu yang langsung mengarah ke Curug Omas atau maribaya.  Begitu masuk ke dalam goa Belanda pun ritualnya sama, terseok-seok dan jalan sambil senggol-senggolan.  Goa belanda jauh lebih gede dari goa Jepang.  Terasa lebih dingin, sudah dilapisi dinding, dan sudah ada macam-macam ruangan.  Kami pun ditunjukkan ruangan tempat penyebaran berita, ruang tahanan, ruang interogasi, dan beberapa lorong gelap yang entah dulu buat apa.  Kata si pemandu sih, tiap goa itu ada ruang tamunya, yang berguna sebagai tempat melobi.  Karena tau apa? yang ditahan di dalam goa itu justru pemimpin-pemimpin tinggi.  ruang tahanannya semacam lorong panjang yang dipasang pintu besi di kedua ujungnya.  Pintunya sampai sekarang masih ada loh.  Ntah kenapa, di goa belanda ini lebih terasa mistisnya.  Berasa lebih kejam auranya.  Mungkin karena goanya udah jadi hampir sempurna sehingga kesannya memang banyak kegiatan yang dulu dilakukan di situ.  Sayang banget, karena masih banyak tangan-tangan gak berpendidikan yang nyoret-nyoret sembarangan di dindingnya.  Malah kata pemandu sering ditemukan pasangan yang lagi “pacaran” (dan gwe pun spontan nyari “bekas-bekas”nya😛 ).  Banyak juga tunnel-tunnel yang belum selesai pembuatannya dan oleh pemerintah kita ditutup dengan tembok.  Ntah kenapa (si pemandu jelasin apa yak tadi?gak jelas euy!)

Salah satu sudut goa Belanda

Kami pun keluar dari pintu tempat kami masuk tadi.  Ternyata di luar sudah hampi gelap dan mendekati magrib.  Kami masih diantarkan pemandu hingga goa Jepang dan menolak untuk diantarkan hingga tempat parkiran.  Perkiraan gwe sih, karena udah deket jadi buat apa pemandu. Dan ternyata, itu adalah keputusan yang salah! Karena begitu jalan, langit semakin gelap dan kami gak bawa senter.  Kami pun mempercepat langkah secepat-cepatnya dan selebar-lebarnya dari goa jepang sampai ke parkiran dan naik ke billy.  Ngos-ngosan, ngomong terputus-putus, dan sama sekali gak kepikiran buat foto-foto lagi.  300 meter, tanjakan, penuh tangga, gelep, jalan cepet.  Sampe mobil yang terdengar hanya suara nafas yang terengah-engah. Ditambah muka gwe yang memerah.  Gmana si evi yang habis puasa ya? hehehe…

Mau tau total kerusakan?

  • Tiket masuk Rp 8000/orang
  • Mobil Rp 10.000
  • Senter Rp 3000/orang/senter/situs
  • segelas tuak aren Rp 3000
  • bayar buat pemandu Rp35.000 buat 2 orang

sebenernya yang buat pemandu bisa 30.000,tapi ya sudah lah.  karena kami ditemani oleh 2 pemandu, jadi satu pemandu Rp17.500 untuk 2 tempat. lumayan lah yaa….

Tertarik untuk mengunjungi?? mending ikutin saran gwe :

  1. Bawa senter dari rumah. Yang terang, yang baterenya masih bagus. Karena kalo gak seorang bisa habis 6000 sendiri buat minjem senter.
  2. Minta ditemenin pemandu buat keliling-keliling goa. Goa disitu gelap banget n banyak jalan buntu. kalo gk tau jalan bisa lama muter-muter di dalam goa deh.
  3. Pake sepatu ato minimal sandal sejenis selop/crocs. Kalo make sandal tali takut putus talinya.  Belum lagi jadinya gak nyaman jalannya soalnya di dalam goa jalannya gak rata, khususnya goa jepang.
  4. Berangkatnya jangan kesorean, kalo perlu dari siang ato pagi. Kalo gak pulangnya kemalaman deh.  Kalo pulangnya kemaleman n kamu terdiri dari cewek-cewek doang, mending ditemenin sama si pemandu deh kalo takut.  Soalnya kita harus ngelewatin semacam hutan gitu.

Nah, nah, silakan mengunjungi! Sayang kan kalo ke bandung cuma datang untuk belanja n makan-makan padahal ada peninggalan jaman penjajahan yang bisa dikunjungi. Oya, mengutip quote yang ada di situs goa belanda

Vandalisme tidaklah membuat tenar, melainkan hanya pekerjaan dari tangan-tangan yang tidak berpendidikan

Jaga baik-baik yaaa peninggalan sejarah kita!

PS : gwe ketemu kelelawar! gak pernah sebelumnya ngeliat kelelawar di dalam goa😀

Comments
  1. Wah Taman Dago + Gua-nya salah satu tmpat yg belum dan ingin gw kunjungi…
    Seumur2 sering k Bandung blum pernah ke sana soalnya…
    One day, gw pngen jalan mnjelajahi dago sampe maribaya…
    Nice review de…🙂

  2. iraa says:

    wahh yoaaan. waktu itu pas mau survey ke pdam yg di dago pakar ngelewatin gerbang nya THR!! heuu.. pinginnn kesanaaa.. hehehe..😀 asik bgt si yoan bisa jalan2 stiap hari hehehe

    • bisa jalan2 tiap hari??waduh! gak juga kali raaa..ni juga udah jarang jalan terus tiba2 tercetus ide. hahah!
      emang dasar impulsivan sih…jadi dadakan terus…makanya dket2 gwe, pasti tar gw ajak!😀

  3. mikha_v says:

    di goa jepang tersebut aQ pernah kehilangan sesuatu.

    Saat itu, aQ masih kelas 1 SMA, tahun 2004. Ke situ bersama teman2. Pulangnya, sudah agak sore dan gelap. Jadi, di dalam goa tidak terlihat apa-apa.

    Untuk meneranginya, kukeluarkanlah HP ku, si Nokia 8250. Casing nya kucabut, sehingga cahaya lampunya bisa menerangi sekitar.

    Tapi apa yang terjadi? Keypadnya hilang!!!😆 Jatuh entah dimana😛

    Yah sebagai akibatnya, HP ku saat itu tidak punya keypad. Untuk menekan tombolnya, terpaksa ambil pulpen, terus ditekankan ke dalam tuts-tuts nya.

    Saat itu, teman2ku menjuluki HP ku dengan “PDA”, karena serasa pakai PDA plus stylus pen nya
    😆

    p.s.: Pas masuk goa, ada lihat keypad HP ku itu ngga?😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s