Hari kedua di Brussels. Kali ini Dior dan Mas Kamal sudah bergabung untuk menikmati kota Brussels.

Atas saran gw dan dona, kami pun kembali sightseeing. Tiket gwe dan dona masih berlaku, sementara dior dan mas kamal harus membeli dengan harga normal, 18 euro. Kali ini, kami pun memutuskan untuk turun di beberapa tempat, foto-foto, lalu naik lagi ke bus dari perusahaan sightseeing yang sama. Sesuai dengan judul programnya, sightseeing Hop on – hop Off!

Pertama-tama kami turun (hop off) di Brussels monument to Belgian infantry. Disini kami bisa melihat pemandangan kota Brussels dari atas karena letaknya yang memang agak tinggi.

First Hop Off!

Hanya foto-foto sebentar, kami pun naik lagi (hop on) untuk menuju tempat berikutnya, Cinquantenaire Park yang terletak di dekat Jubelpark.

Nah lo, ko mirip Brandenburger Tor di Berlin?!

Karena waktu agak mendesak, kami pun memutuskan untuk turun  lagi baru di Atomium. Atomium adalah salah satu monument yang berbentuk seperti Atom dan merupakan simbol dari World’s Fair dan juga merupakan simbol modern architecture Brussels. Awalnya, atomium ini dibangun untuk membentuk Menara Eiffel secara terbalik.

with Dior (Dona's brother) and Dona...and Atomium!

Di dekat Atomium, ada Brupark, sejenis amusement park.  Yah, permainannya sih kebanyakan untuk anak-anak dan terdiri dari restoran-restoran keluarga. Tapi yang membuat Brupark cukup ramai dikunjungin orang adalah Mini Europe! Gwe gak sempat masuk ke Mini Europe karena keterbatasan waktu….tapi intinya, di mini Europe ini kita bisa melihat icon-icon pariwisata Eropa dalam ukuran kecil.  Cukup mahal juga tiket masuknya, sekitar 13 euro. Tapi sebenarnya dengan memiliki tiket Hop On Hop Off  Sightseeing kita bisa mendapat potongan sebesar 4 euro. Yah, lumayan sih..sayang masuk ke Brupark memang sudah sore, jadi takut gak ngejar karena masih mau ke Grote Markt/Grand Place.

Karena Dior dan Mas Kamal belum sempat ngunjungin Grand Place, jadi lah kami mampir ke sana sebelum pulang. Sebenarnya, tujuan kesini adalah belanja! Dior dan Mas Kamal tertarik dengan toko-toko yang kemarin gwe dan Dona kunjungi. Jadilah gwe dan Dona meraba-raba toko yang kemarin kami masuki, padahal jelas-jelas kemarin kami sengaja menyasarkan diri. Dengan beberapa patokan dan mengingat-ingat rentetan kejadian, dapat juga toko yang kami cari. Weleeh…

Setelah puas belanja, kami pun ingin mencoba salah satu makanan khas kota brussels, Kerang Rebus! Gwe juga bingung, kenapa kerang hijau yang direbus sekenanya dengan bumbu dasar sup ini digandrungi banyak orang. Setiap restoran yang kami lewati di Grand Place semuanya menyediakan masakan ini. Harganya pun termasuk murah, hanya dengan 8-10 euro, kita sudah dapat makan sepanci besar kerang hijau rebus, sepiring kentang goreng, dan segelas minuman (yang biasa ditawarkan adalah wine, tapi kita juga bisa meminta air putih sebagai gantinya). Karena banyak, dengan harga segitu kita bisa makan berdua!😀

Mas Kamal siap menyantap sepanci besar kerang hijau!😀

Karena waktu itu hari Sabtu, Grand Place sangat ramai! Berbeda sekali dengan kemarin gwe dan Dona kunjungi. Stand-stand yang menjual berbagai macam barang didirikan. Dan di tengah-tengah dipasang panggung yang ntah buat apa, yg jelas bukan dangdutan! kita lihat saja besok😀

….to be continued!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s